Animated Cool Shiny Blue Pointer Faez blogspot: Cerpen Kerana Sebiji Epal

WAKTU SOLAT

There was an error in this gadget

Friday, May 11, 2012

Cerpen Kerana Sebiji Epal


Tersebut al-kisah zaman dahulu kala, seorang pemuda yang sangat taat kepada perintah Allah s.w.t telah tinggal disebuah desa yang indah~ Dia terkenal dengan kejujuran dan rasa rendah dirinya~ Pada suatu hari pemuda tersebut telah keluar bersiar-siar di sekitar kampung halamannya, selepas kepenatan berjalan dia telah berhenti di sebatang anak sungai untuk berehat sebentar~ Sambil dia berehat dia melihat air sungai yang mengalir~ Lalu dia berkata “Subahanallah~ air itu sentiasa mengalir disungai dan lautan tanpa rasa putus asa. Aku berharap untuk menjadi sepertinya sentiasa berusaha dan berusaha tanpa cepat mengalah”

Sedang pemuda tersebut kusyuk melihat air sungai yang mengalir, tiba-tiba dia ternampak sebiji buah epal terapung dipermukaan sungai itu. Epal tersebut sedang menyusiri bersama air sungai yang deras, lalu dia cuba mencapai untuk mengambil epal trsebut~ Setelah pemuda tersebut berjaya mengambil buah epal didalam sungai itu, tiba-tiba dia terasa perutnya kelaparan. Dia melihat epal diambilnya itu kemerahan, merasakan ingin memakan epal tersebut. Lalu dia mengigit epal itu. Belum sempat memakannya sehingga habis, tiba-tiba  pemuda tersebut teringatkan sesuatu. Dia telah membuang epal yang baru digigitnya sedikit sahaja tadi lalu berkata “Ya Allah, aku telah memakan buah ini tanpa meminta izin pemiliknya terlebih dahulu. Tok guru pernah berpesanan padaku jika memakan benda tanpa meminta keizinan adalah haram. Ya Allah, ampunilah dosa aku. Apa yang aku harus lakukan sekarang adalah mencari pemilik epal ini untuk memberitahunya dan meminta maaf darinya~“. Permuda tersebut berasa sangat-sangat bersalah sebab telah mengigit sebiji epal yang dikutipnya di anak sungai~ Pemuda itu berIstifar dan berfikir sejenak. “Bagaimana aku ingin mencari tuan punya epal ini? Em~” Dengan izin Allah s.w.t dia telah mendapat ilham. “Baik aku berjalan menyusuri anak sungai ini~ pasti aku akan jumpa pertunjuknya kelak~”

Permuda tu pun pergilah menyusir anak sungai tersebut untuk mencari dimana datangnye buah epal trsebut~ 
Setelah lama berjalan, akhirnya pemuda tersebut menemui sebuah ladang yng sngat indah & luas~ Ladang tersebut dipenuhi pohon-pohon epal yang kemerahan~ Pemuda itu pasti bahawa buah epal itu telah gugur dari salah satu pohon didalamnya~
Permuda tersebut pun pergi berjumpa dengan tuan epal itu~ Setelah meronda disekeliling ladang akhirnya dia temui pemilik ladang tersebut.“Assalammuallaikum~ ya tuan. Hamba adalah salah seorang hamba Allah yang hina. Hamba datang kemari untuk memberitahu kepada tuan, bahawa hamba telah mengutip sebiji epal dari ladang tuan yang telah jatuh di anak kesungai. Hamba telah mengambilnya lalu mengigitnya tanpa meminta kebenaran dari tuan.” 

Apabila melihat pemuda itu, pemilik ladang itu hanya terdiam sahaja. Lalu tuan ladang itu berkata, “Engkau telah memakan buah ini tanpa meminta keizinan, oleh itu kau harus menerima hukuman~” Tanpa berfikir panjang, pemuda itu bersetuju “Baiklah, jika ini yang hamba kena lakukan untuk menebus kesalahan hamba akan lakukan kerana Allah s.w.t~” Pemilik ladang menyambung kata-katanya, “Baiklah, engkau harus menjadi perkerja di ladang ini tanpa habuan atau bayaran sehingga aku rasa berpuas hati.” Permuda tersebut telah terima hukuman tersebut tanpa bantahan~

Lalu pemuda tersebut telah berkerja diladang epal tersebut tanpa diberikan bayaran~ Meskipun berkerja tanpa gaji, dia tetap melakukan tugasnya dengan bersungguh2~ Dia tidak pernah curi tulang, pemuda tersebut sangat rajin membuat kerja dan sangat jujur dalam menguruskan ladang~ Kesungguhan pemuda telah menarik perhatian pemilik ladang epal tersebut, pemilik ladang epal tersebut berasa amat kagum melihat kesungguhan pemuda tu~

Setelah sekian lama permuda tersebut berkerja diladang tanpa diberi bayaran, lalu sesuatu hari dia telah dipanggil pemilik ladang epal. Pemilik epal itu bekata kepada pemuda tersebut."Saya akan sudi memaafkan kamu kerana telah memakan epal dari ladang saya tanpa kebenaran, tapi dengan satu syarat.”
“Apa syaratnya tuan ingin berikan pada saya ?” tanya pemuda tersebut dengan berhemah. “Kamu mestilah menikahi dngan anak gadis saya~ Tetapi anak gadis saya itu seorang yang buta, dia jugak seorang yang pekak dan seorang yang bisu. Sediakah kamu mengambilnya sebagai isteri kamu ?" Permuda itu terdiam selepas pemilik ladang berkata begitu padanya, dia pun cuba berfikir sejenak. Setelah berfikir panjang, pemuda itu bersuara “Baiklah, saya ikhlas menerima anak gadis tuan sebagai isteri saya, jika itu syarat tuan mahukan untuk memaafkan kesalah yang telah saya lakukan. Biarlah dia cacat dimata manusia, tetapi disisi Allah akan hamba jadikan dia seorang wanita yang mulia ". 

Pemilik epal tersebut agak kagum dengan jawapan yang diberikan pemuda itu~ Lalu diberkata “Jika telah setuju, pernikahan kamu akan dijalankan secepat mungkin. Tetapi kamu tidak dibenarkan melihat bakal isteri kamu sehinggalah pernikahan itu selesai~”
Pemuda itu bersetuju tanpa banyak bicara. Hari berganti hari, lalu hari yang ditunggu pun tiba. 

Semasa hari pernikahan tersebut, wajah anak gadis pemilik ladang epal ditutup~ Setelah selesai majlis akad nikah, permuda tersebut dibenarkan untuk membuka kain yng menetupi muka gadis tersebut~
Tiba-tiba permuda tersebut berasa amat terkejut lalu berlari keluar mendapatkan pemilik lading epal~ Dalam keadaan yang tercungap-cungap, pemuda itu berkata kepada pemilik ladang epal “Tuan telah salah berikan wanita kepada hamba. Tuan pernah berkata yang anak gadis tuan itu seorang yang buta, dia jugak seorang yang pekak dan seorang yang bisu. Tetapi apabila hamba membuka kain yang menutupi wajah wanita tersebut, hamba melihat wajah seorang gadis yang amatlah cantik, putih bersiri & sempurna tanpa sebarang kecacatan~”

Tersenyum pemilik epal tersebut melihat permuda itu, lalu dia berkata kepada pemuda tersebut.~" Benar anak gadis hamba seorang yang buta, kerana dia tidak pernah melihat lelaki lain selama ini selain hamba seorang sahaja. Benar anak gadis hamba seorang yang pekak, kerana dia tidak pernah mendengar fitnah serta umpatan dari orang lain~Benar anak gadis hamba seorang yng bisu, kerana dia tidak pernah menderhaka kepada orng tuannya iaitu hamba sendiri serta mengumpat pada orng lain~"
Tersentap hati pemuda mendengar kata-kata pemilik ladang tersebut. Pemuda tersebut berasa amat bersyukur. Pemuda tersebut telah hidup bahagia bersama dengan anak gadis pemilik lading epal itu. Pemuda itu bukan sahaja dapat menebus sebiji epal, tetapi dia juga dapat memiliki seladang pohon-pohon epal yang luas kerana kejujurannya dan sifat tawaduknya.


2 comments:

  1. kisah yang tidak asing lagi. ada isinya. =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah dengar cerita ni ? saya dah lupa bacanya dekat mana...tapi ceritanya memang menarik masa first time baca dulu... Sampai skarng boleh ingat, tapi xboleh ingat tajuknya...huhu (^~^)

      Delete