Animated Cool Shiny Blue Pointer Faez blogspot: Wanita yang masih single

WAKTU SOLAT

There was an error in this gadget

Friday, June 22, 2012

Wanita yang masih single


Pada hakikatnya kehidupan ini adalah sebuah penantian. Seorang pelajar: menanti selesainya peperiksaan dan pengumuman keputusan dengan penuh debaran. Seorang pesakit: dengan penuh harapan menuggu penyakitnya sembuh. Pasangan yang sedang bertunang: cemas menantikan saat diijabkabulkan. Ibu yang sarat hamil: tertunggu-tunggu bilakah ketikanya ia akan bersalin. Orang tua yang menunggu anaknya sedang membesar: penuh dengan tandatanya “Apa yang akan terjadi pada anak-anak aku apabila dewasa kelak?” Kesimpulannya: semua orang sedang menjalani masa penantian dalam kehiduapnnya hinggalah nyawaynya berpisah dari jasad kelak.

Bagi seorang gadis pula, ada masa penantian yang seringkali menimbulkan suasana panik iaitu menanti jodoh. Jodoh, maut dan rezeki adalah ketentuan serta kehendak Allah semata-mata. Tidak ada sedikit pun hak manusia untuk merampas ketentuan tersebut. Namun telah menjadi tabiat manusia, ada kalanya ia terlupa dengan janji Allah. Apatah lagi apabila mereka terus-menerus “diburu” dengan persoalan “Bila lagi nak makan nasi minyak?” Apa yang hendak dijawab….??? Sedangkan jodoh yang dinantikan tidak juga kunjung tiba.


Namun begitu tanpa disedari, terselit juga tingkah laku yang tidak layak dilakukan oleh wanita muslim yang ‘committed’ apabila usia merangkak naik. Apabila calon suami tidak kunjung tiba. Misalnya mereka telah mula menjadi sangat sensitif terhadap majlis atau diskusi mengenai walimah. Ada yang tiba-tiba memberi alasan atau “cita-cita”: ingin kerja dulu, menyara keluarga dan sebagainya baru mahu menikah. Padahal sebenarnya ungkapan-ungkapan ini lahir disebabkan perasaan mereka yang telah menanti.


Pernikahan sememangnya bukan suatu yang fardhu. Tidak ada dosa atas seseorang yang tidak bernikah selama dia tidak menentang sunnah Rasul ini. Oleh itu, sekarang atau akan datang kita akan menikah bukanlah masalah utama. Namun paling penting yang mesti dilakukan adalah mengisi detik-detik penantian ini dengan aktiviti-aktiviti positif sebagai suatu persiapan menghadapi hari mendatang.

Apa sahaja persiapan yang disediakan mestilah bermula dari hati. Kebersihan hati akan menjadikan seseorang itu tenang ketika melangkah. Istilah “anak dara tua atau andartu atau perawan tua” tidak akan menganggu gugat perjalanan kehidupannya malah tidak akan sama sekali menjadikan dia berpaling daripada medan dakwah. Walaupun tiada jodoh di dunia, yakinlah Allah akan menggantikannya di akhirat sesuai dengan tingkatan amal kita.

No comments:

Post a Comment